Santri Gayeng Nusantara Bantu Korban Tanah Bergerak di Purbalingga

Santri Gayeng Nusantara Bantu Korban Tanah Bergerak di Purbalingga
Santri Gayeng Nusantara Bantu Korban Tanah Bergerak di Purbalingga

TABLOIDELEMEN.com – Santri Gayeng Nusantara (SGN) menyerahkan bantuan untuk korban bencana alam di Desa Siwarak, Karangreja dan Tlahab Lor, Kecamatan Karangreja, Kabupaten Purbalingga.

BACA JUGA: Santri Gayeng Nusantara Kabupaten Purbalingga Siap Berkontribusi dalam Pembangunan

Bakti sosial para santri ini sebagai bentuk kepedulian terhadap korban bencana alam longsor dan banjir yang terjadi di Kabupaten Purbalingga pada Selasa 25 Oktober 2022 sekira pukul 15.00 WIB.

Bacaan Lainnya

Mewakili Panglima (Al-Qa’id) KH. Taj Yasin Maimoen (Gus Yasin) yang juga Wakil Gubernur Jawa Tengah, Ketua SGN Jawa Tengah, KH Muhammad Chamzah Hasan (Gus Chamzah) menyerahkan bantuan berupa beras, telur, air mineral, mie instan, jajanan untuk anak, buah salak, bantal, selimut, handuk, dan sandal

BACA JUGA: Ketua Santri Gayeng Nusantara Purbalingga, Gus Labib: Penyembelihan Hewan Harus Sesuai Syariat Islam dan Halal

Bantuan diterima Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Purbalingga, Umar Fauzi dan Pelaksana Harian Camat Karangreja, Dedhy Kurniawan di Posko Bencana SGN di depan pintu masuk Obyek Wisata Gua Lawa, Desa Siwarak Kecamatan Karangreja, Kabupaten Purbalingga, Sabtu 29 Oktober 2022.

“Meneruskan pesan Panglima SGN, Gus Yasin. Semoga bantuan ini bermanfaat untuk warga yang terdampak banjir dan tanah longsor. Tetap semangat dan jaga kesehatan,” kata Gus Chamzah

BACA JUGA: Santri Gayeng Nusantara Sukses Gelar Muskerwil Pertama, Siap Wujudkan UMKM Santri Naik Kelas

Gus Chamzah yang juga Pengasuh Pondok Pesantren Tanbihul Ghofiliin, Mantrianom, Bawang, Banjarnegara mengatakan, para santri dalam wadah SGN sudah bergerak di berbagai bidang.

Seperti bidang sosial dengan membantu daerah-daerah yang mengalami bencana alam, baik banjir, tanah longsor, maupun lainnya.

“Kepengurusan SGN ini sudah terbentuk di 35 kabupaten/kota, dan tentunya akan selalu berkoordinasi dengan pemerintah daerah setempat mengenai berbagai hal yang bisa dikerjasamakan, baik bidang sosial, ekonomi, keagamaan, serta kesehatan,” katanya.

BACA JUGA: Wakil Gubernur Jawa Tengah,Taj Yasin: Ada Trilogi Khas Jawa Tengah Sebagai Spirit Pembangunan Nasional

Ketua SGN Purbalingga, K. Ahmad Labib Murtaqi menambahkan, SGN Purbalingga telah mendirikan Posko Bencana.

“Ada di Desa Siwarak. Kami terus berupaya menanamkan budaya sadar risiko bencana kepada seluruh anggota SGN . Karena pada gilirannya, akan menghasilkan kemandirian dalam menghadapi setiap potensi bencana,” katanya.

Apresiasi untuk kepedulian sosial para santri

Kepala Pelaksana Harian BPBD Kabupaten Purbalingga, Umar Fauzi menyampaikan apresiasi atas kepedulian sosial para santri yang tergabung dalam SGN.

“Atas nama Pemkab Purbalingga, kami menyampaikan terima kasih. Bantuan ini sangat bermanfaat dan akan segera kami distribusikan kepada para pengungsi,” katanya.

BACA JUGA: Pemkab Purbalingga Gelar Apel Gabungan Pengamanan Pilkades Serentak dan Kesiapsiagaan Penanganan Bencana Alam

Sebagai informasi, BPBD Kabupaten Purbalingga mencatat jumlah pengungsi akibat bencana tanah bergerak mencapai 455 jiwa dan 105 rumah yang terdampak.

Tiga desa terdampak bencana tanah bergerak. Yakni, Desa Tlahab Lor, Desa Siwarak dan Desa Karangreja

BACA JUGA: Dampak Bencana Tanah Longsor di Purbalingga, BPBD Purbalingga Catat Ada 455 Jiwa Mengungsi

Di Desa Siwarak terdapat 48 rumah yang terdampak. Hal itu membuat 66 KK atau 209 jiwa terpaksa mengungsi ke lokasi yang lebih aman.

Kemudian Desa Tlahab Lor sejumlah 47 rumah terdampak. Serta, 55 KK yang terdiri 201 jiwa terpaksa mengungsi akibat bencana tersebut.

Sedangkan di Desa Karangreja ada 11 rumah terdampak,  14 KK yang terdiri dari 45 jiwa mengungsi.

 

 

 

Tinggalkan Balasan